Politik Perlu Atau Tidak




Manusia merupakan makhluk yang hidup bermasyarakat. Saling memerlukan antara satu sama lain untuk menyempurnakan keperluan hidup secara menyeluruh. Melalui tabiat manusia ini, maka wujudlah satu bentuk pemerintahan dan pentadbiran yang memastikan hidup manusia aman, terurus dan sistematik.
Politik bermula dalam kehidupan seharian kita. Dalam institusi kekeluargaan, ayah, ibu dan anak-anak mempunyai peranan masing-masing. Ayah sebagai ketua keluarga, ibu sebagai pembantunya dan anak adalah golongan yang dipimpin. Di sekolah ada guru besar, guru-guru dan murid-murid. Begitu juga di universiti dan di tempat kerja ada pemimpin dan ada golongan dipimpin.
Sistem pemerintahan yang wujud dalam sesebuah negara merupakan sebuah politik dalam kehidupan yang tidak dapat dinafikan lagi kepentingannya dalam mencorak sistem sesebuah negara. Bermula dengan proses rakyat memilih pemimpin, pemimpin dilantik, memegang amanah, seterusnya mengurus dan mentadbir negara supaya berada dalam keadaan baik dan berjaya  rakyat sejahtera bersama keredhaan Allah S.W.T. Nasib sesebuah negara terletak ditangan pemimpinnya. Bijak dan baguskah seorang pemimpin itu hanya dibuktikan dengan ketokohannya memimpin dan menyelesaikan masalah negara.
Dalam Islam pemimpin yang baik itu adalah pemimpin yang bertaqwa yang memastikan negara dalam keadaan baik dan mendapat keeampunan dari Allah S.W.T. Persoalannya adakah pemimpin sekarang menjadikan Rasulullah sebagai Qudwah Hasanah (sebaik-baik contoh).
عن عبد الله بن عمرو بن العاص رضى الله عنهما قال : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسام يقول : انّ الله لايقبض العلم انتزاعا ينتزعه من الناس ولكن يقبض العلم العلماء حتى اذا يبق عالما اتخذ الناس رؤساء جهالا فسْلوا بغير علم فضلوا وأضلوا.
‘Daripada Abdullah bin Amru bin al-AshR.A katanya,”Aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda” ”Sesungguhnya Allah tidak akan menarik ilmu daripada manusia begitu sahaja tetapi Allah menarik ilmu tersebut dengan mematikan para Ulama’ hingga apabila semua para Ulama’ telah mati maka orang ramai akan mengangkat orang-orang jahil menjadi pemimpin mereka, maka apabila mereka ditanya, mereka akan memberi fatwa yang tidak berdasarkan ilmu pengetahuan (akan menjawab dengan kejahilan mereka) dan mereka sesat lagi menyesatkan”.
Isu dan permainan politik yang sering dicanangkan di media masa, di warung kopi dan di mana sahaja menjadikan sesetengah golongan merasa muak dan beranggapan politik itu kotor dan tidak perlu untuk dirinya dan orang lain.  Mereka mengatakan orang-orang politik hanya bercakap kosong, bertelagah sesama sendiri, saling menfitnah, mengagih kekayaan untuk diri sendiri dan kroni-kroni sedangkan rakyat masih meminta sedekah di sana sini, menyusahkan rakyat dengan kenaikan harga barang dan sebagainya. Sedangkan para pemimpin hidup senang dan nyenyak tidur. Mana-mana parti politik pun sama sahaja kata mereka. Siapakah yang membuat mereka beranggapan politik itu kotor? Renung-renungkan...
Mari kita toleh ke belakang, bagaimana sejarah membuktikan ketokohan Rasulullah S.A.W berjaya dalam memimpin masyarakat Arab Jahiliyyah yang pada asalnya mengalami zaman kegelapan. Akal yang jahil, hati sekeras batu, nafsu meliar bermaharajalela. Rasulullah Berjaya merawat ‘sakit’ masyarakat Arab ini dengan ramuan wahyu pada peringkat awal dengan meniup roh tauhid.
Kemudian Baginda berhijrah bersama sahabat ke Madinatul Munauwarah dan menjadikan Madinah negara Islam yang pertama. Bagaimana Rasulullah mempersaudarakan puak Ansar dan Muhajirin. Mentadbir Madinah yang di dalam terdiri daripada tiga suku kaum iaitu Islam, Arab bukan Islam dan Yahudi dengan menyatukan sesama mereka dan berlandas hukum-hukum Islam.
Kemudian baginda kembali ke Mekah dengan Pembukaan Kota Mekah dan mengaplikasikan sistem Islam ke dalam setiap bidang seperti ekonomi, politik, budaya, pertahanan dan lain-lain. Buktinya Islam wujud mejadikan Arab sebuah Tamadun Islam yang berjaya.
Mengangkat pemimpin adalah tugas kewajipan kita demi memastikan negara dalam keadaan terurus, tetapi waspadalah memilih pemimpin kerana kita akan ditanya oleh Allah di akhirat kelak, pemimpin mana yang kita pilih samada yang berilmu, beriman, bertaqwa sebagai pilihan atau yang jahil sesat lagi menyesatkan.
Manusia adalah khalifah Allah yang dilantik untuk mentadbir alam. Berpegang teguhlah dengan tali Allah, melaksanakan amanah yang diberi, Al Quran As Sunnah sebagai panduan, doa sebagai senjata mukmin. Sekian.
Yang baik dari Allah yang tidak baik dari kelemahan diri saya.

Putraz April

1 comments:

Putraz April on 19 Januari 2010 8:01 PTG berkata...

salam...

Related Posts with Thumbnails
 

من أنا

Foto saya
Putera tunggal dan kesayangan pasangan bahagia Zaharah binti Ya'akob & Allahyarham Ismail bin Othman (NIRWAN ANANDA)..

Tetamu

Dari M@t@ Ke H@ti Copyright © 2009 Not Magazine 4 Column is Designed by Ipietoon Sponsored by Dezigntuts